C yito hurupu otoluliyo to delomo alfabet Latin. To delomo bahasa Indonesia, hurupu botiya hetanggulalo ce, wonu to delomo bahasa Enggeleti hetanggulalo cee, pobaca [siː]. To delomo bahasa Latin, huruf ini melambang fonem /k/, konsonan letup langit-langit belakang tak bersuara, sedangkan dalam bahasa Indonesia dan Melayu huruf ini melambangkan fonem /tʃ/, konsonan gesek pascarongga-gigi tak bersuara.

C
Abjad Latin dasar
Aa Bb Cc Dd Ee  
Ff Gg Hh Ii Jj  
Kk Ll Mm Nn Oo  
Pp Qq Rr Ss Tt  
Uu Vv Ww Xx Yy Zz  

SojaraSunting

Proto-Semitik
gaml 
Fenisia
gimel 
Yunani Kuno
gama 
Yunani Modern
gama 
Etruria
Latin Kuno
Latin Modern
C
          

‹C› dan ‹G› berasal dari huruf yang sama. Bangsa Semit menamakannya gimel (Arab: jim). Lambangnya diadaptasi dari hieroglif Mesir yang berbentuk umban tongkat, yang mungkin merupakan arti dari nama gimel itu sendiri. Kemungkinan lainnya adalah lambang itu menggambarkan unta, yang dalam rumpun bahasa Semit disebut gamal.

Dalam Bahasa Etruska, konsonan letup (eksplosif) tidak mempunyai penyuaraan kontrastif, jadi huruf Yunani Γ (Gamma) diadaptasi ke dalam alfabet Etruska untuk mewakili fonem /k/. Pun dalam Alfabet Yunani Barat, mulanya Gamma mengambil bentuk   dalam alfabet Etruska Awal, kemudian   dalam Etruska Klasik. Selanjutnya dalam bahasa Latin huruf itu mengambil bentuk C pada alfabet Latin klasik. Huruf Latin Awal menggunakan C untuk konsonan /k/ dan /ɡ/, tetapi selama abad ketiga SM, satu huruf yang diubah, telah diperkenalkan sebagai lambang bunyi /ɡ/, dan C sendiri ditetapkan untuk melambangkan bunyi /k/. Penggunaan huruf C (dan variasinya yaitu G) menggantikan sebagian besar penggunaan K dan Q. Oleh karena itu, pada masa kuno dan sesudahnya, G telah dikenal setara secara fonetik dengan Gamma, dan C sama dengan Kappa, dalam alih aksara kata-kata Yunani ke dalam ejaan Latin, seperti pada kata KA∆MOΣ, KYPOΣ, ΦΩKIΣ, dalam surat-surat Romawi ditulis CADMVS, CYRVS, PHOCIS.

PenggunaanSunting

 
Koin Romawi dari abad ke-1 SM, menggambarkan sosok Ainias, dengan tulisan CAESAR. Dalam bahasa Romawi Kuno, tulisan itu dilafalkan /kaisar/, dengan huruf C sebagai lambang konsonan /k/.

Ketika alfabet Romawi diperkenalkan di Britania Raya, C hanya melambangkan bunyi /k/ dan nilai huruf ini dipertahankan dalam kata serapan seluruh bahasa Keltik kepulauan: dalam bahasa Welsh, Irlandia, dan Gaelik, C melambangkan bunyi /k/. Penulisan bahasa Inggris Kuno atau "Anglo-Saxon" yang dipelajari dari bangsa Kelt, sesungguhnya dari Irlandia; maka dari itu C dalam bahasa Inggris Kuno juga pada mulanya melambangkan /k/; kata dalam bahasa Inggris Modern seperti kin, break, broken, thick, dan seek, semuanya berasal dari bahasa Inggris Kuno yang ditulis dengan C: cyn, brecan, brocen, Þicc, dan séoc. Tetapi selama periode bahasa Inggris Kuno, /k/ sebelum vokal depan (/e/ dan /i/) mengalami palatalisasi, berubah menjadi bunyi [tʃ] pada abad kesepuluh, meskipun C masih digunakan, seperti pada kata cir(i)ce, wrecc(e)a. Sementara itu di daratan benua Eropa, perubahan fonetik serupa juga terjadi (contohnya dalam bahasa Italia).

 
C sebagai simbol hak cipta.

Kode komputasiSunting

Representasi alternatif huruf C
Alfabet fonetik NATO Kode Morse
Charlie –·–·
     
Bendera isyarat Semafor Braille